Ujian Allah Mengikut Kemampuan Kita

Rasulullah ﷺ bersabda:

أَشَدُّ النَّاسِ بَلَاءً الْأَنْبِيَاءُ ثُمَّ الصَّالِحُونَ ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ يُبْتَلَى الرَّجُلُ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَإِنْ كَانَ فِي دِينِهِ صَلَابَةٌ زِيدَ لَهُ فِي الْبَلَاء

Maksudnya: “Manusia yang paling berat ujiannya adalah para Nabi, kemudian orang-orang yang Soleh, kemudian diikuti oleh orang-orang yang mulia, dan disusuli oleh orang-orang yang mulia berikutnya. Seseorang hamba akan diuji sesuai kadar agamanya (keimanannya). Jika keimanannya kuat maka ujiannya juga akan semakin berat.”

Sahih Riwayat Tirmidzi, 3298

  • Sesungguhnya, manusia itu hanya akan diuji sesuai mengikut kemampuannya. Sehebat mana pun sesuatu ujian itu, sesukar mana pun ia di mata kita, percayalah bahawa kita sebenarnya mampu untuk menghadapinya.

Doa Memohon Pelindungan Dari Gangguan Syaitan

Firman Allah SWT:

رَّبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنۡ هَمَزَٰتِ ٱلشَّيَٰطِينِ وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَن يَحۡضُرُونِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, aku berlindung kepadaMu daripada hasutan syaitan-syaitan”. “Dan aku berlindung kepadaMu, wahai Tuhanku, supaya syaitan-syaitan itu tidak mendekatiku”.

Surah Al-Mu’minun: 97-98

Isteri Bersyukur & Berterima Kasih

Bersyukurlah nescaya rezekimu bertambah.

Firman Allah ﷻ:

لَئِن شَكَرۡتُمۡ لَأَزِيدَنَّكُمۡ

“Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepadamu.”

Kerana itu para isteri diingatkan supaya bersyukur dan mengucapkan terima kasih kepada suami khususnya jika si isteri bergantung pada suaminya itu.

[Al-Quran, Ibrahim, 14:7]

لا يَنْظُرُ اللَّهُ إِلَى امْرَأَةٍ ‌لا ‌تَشْكُرُ ‌لِزَوْجِهَا، وَهِيَ لا تَسْتَغْنِي عَنْهُ

“Allah tidak akan melihat isteri yang tidak bersyukur kepada suaminya, padahal dia memerlukan suaminya itu.”

Sabda Nabi ﷺ:

[Sahih. Riwayat al-Hakim]

Justeru pasangan suami isteri yang baik ialah mereka yang saling menunaikan tanggungjawab masing-masing dan saling menghargai antara satu sama lain.

Membuat Contoh Yang Baik

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنْ الْأَجْرِ مِثْلُ أُجُورِ مَنْ تَبِعَهُ لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلَالَةٍ كَانَ عَلَيْهِ مِنْ الْإِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنْ تَبِعَهُ لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ آثَامِهِمْ شَيْئًا

Dari Abu Hurairah RA dari Rasulullah ﷺ telah bersabda: “Barang siapa yang mengajak kepada kebaikan, maka ia akan mendapat pahala sebanyak pahala yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Sebaliknya, barang siapa yang mengajak kepada kesesatan, maka ia akan mendapat dosa sebanyak yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun.”

Riwayat Muslim, 4831

Doa Penyejuk Mata

Firman Allah SWT:

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Maksudnya: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.”

Surah al-Furqan: 74

Orang Yang Selamat Dari Azab

Keutamaan istighfar

Allah ﷻ mengkhabarkan bahawa Dia tidak akan menurunkan azabNya ke atas mereka yang beristighfar.

Firman Allah ﷻ:

وَمَا كَانَ ٱللَّهُ مُعَذِّبَهُمۡ وَهُمۡ يَسۡتَغۡفِرُونَ

“Dan Allah tidak akan menyeksa mereka ketika mana mereka sedang beristighfar.”

[Al-Quran, al-Anfaal, 8:33]

Dalam ayat di atas Allah ﷻ mengkhabarkan bahawa Dia tidak akan menyeksa manusia ketika mana mereka beristighfar.

Ini kerana istighfar menghapuskan dosa yang menjadi sebab turunnya azab.

Justeru dengan istighfar Muslim dapat selamat daripada azab.

Astaghfirullah wa atubu ilaih.

Hindari Rasuah

Firman Allah SWT:

وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُم بَيْنَكُم بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِّنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya).”

Surah al-Baqarah: 188

Marilah kita berdoa supaya kita dijauhkan daripada melakukan perbuatan keji dan munkar seperti rasuah dengan sentiasa menanamkan sikap amanah, jujur dan ikhlas dalam setiap tugas dan pekerjaan.

Doa Nabi Musa

Nabi Musa pernah berdoa kepada Allah agar diberikan kelapangan dada, dipermudahkan urusan dan diberikan kefasihan bertutur. Firman Allah SWT:

رَبِّ ٱشۡرَحۡ لِي صَدۡرِي وَيَسِّرۡ لِيٓ أَمۡرِي وَٱحۡلُلۡ عُقۡدَةٗ مِّن لِّسَانِي يَفۡقَهُواْ قَوۡلِي

“Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku. Dan permudahkanlah tugasku. Dan lepaskanlah simpulan daripada lidahku. Supaya mereka faham perkataanku. “

Surah Taha: 25-28

Larangan Mempersendakan Agama

Umat Islam dilarang daripada menjadikan agama sebagai bahan gurauan dan jenaka, firman Allah SWT:

وَذَرِ الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَعِبًا وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا ۚ وَذَكِّرْ بِهِ أَن تُبْسَلَ نَفْسٌ بِمَا كَسَبَتْ

Maksudnya: “Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang ia telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji).”

Surah Al-An’aam: 70

Doa Nabi Yunus

Nabi Yunus pernah berdoa memohon keampunan dari Allah SWT. Firman Allah SWT:

لَّآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبۡحَٰنَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ ٱلظَّٰلِمِينَ

Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau! Sesungguhnya aku adalah daripada kalangan orang yang menganiaya diri sendiri.

Surah Al-Anbiyaa: 87